Friday, July 5, 2013

Membaca Syiah dan Mengenal ajarannya


Syiah sendiri adalah nama sebuah golongan pengikut Ali bin abi Thalib ra., mereka adalah kaum yang setia kepada sayyidina ali dan Ahlul Bait Nabi, tetapi tidak disangka rupanya kesetiaan mereka tidak berpandang arah, hingga sebagian kelompok dari golongan ini ada yg melebih lebihkan penghormatan kepada sayyidina ali ra. dengan menuhankannya. Selain itu ada pula yang menganggap saayidina ali ra. berpartisipasi dalam menerima nubuwaah (kenabian) setelah Rasulullah Saw., ada juga yg mengklaim bahwa Malaikat Jibril telah keliru mengalamatkan wahyu yang datang dari Allah kepada Nabi Muhammad Saw. yang menurut mereka seharusnya ditujukan kepada Ali ra.

berikut ini adalah 5 sekte syiah yg paling populer dan memiliki banyak pengikut :

I. Syiah Imamiyah
Mereka disebut "sebagai Syiah Itsna Asyariyah" yang berarti 12 imam , yaitu : Ali bin abi Thalib, Hasan, Husein, Ali zainal abidin bin hasan, muhammad al baqir, Ja'far As shodiq, ismail bin musa, Musa al Kadzim, Ali ar ridho, Muhammad Al Jawwad, Ali Al Hadi, Hasan Al A'skari, Muhammad bin hasan Al A'skari.
Ajaran sekte ini telah membohongkan tentang wafatnya Muhammad al A'skari sembari mengatakan bahwa sebenarnya dia belum mati, alias masih hidup, sebab saat ini sedang bersembunyi di dalam tanah dan akan muncul kelak sebagai Al Mahdi yang dijanjikan.
Sekte Syiah imamiyah memeiliki populasi terbesar dalam ajaran Syiah, adapun selainnya adalah kelompok-kelompok kecil. Syiah imamiyah tersebar di beberapa negara timur tengah, utamanya Iran, Iraq, Suriya dan Libanon.
Sekte besar ini memilki sebuah kitab suci yg bernama "Al Kafi" yang dikarang oleh para Imam mereka, dan sekaligus menjadi sumber ajaran imamiyah sendiri. Kemudian pada bulan Februari 1935 salah seorang tokohnya mengarang sebuah kitab yang berisi kecaman terhadap Ahlussunnah wal Jamaah, yang berjudul " Al Wasyi'ah fii Naqdi Aqoid As Syi'ah" .

Inti dari ajaran Syiah Imamiyah diantaranya adalah :
1. Klaim kafir kepada para sahabat, khususnya kepada sahabat Abu Bakar as shiddiq dan Umar bin Khattab. dalam ajaran ini juga menyatakan bahwa Siti 'Aisyah (istri Nabi) dan Siti Hafsah adalah terlaknat sekaligus kekal di neraka.

2. Klaim tentang ke Otentikan Al Qur'an sebagai kitab yg harus disempurnakan isinya, karena ajaran ini menduga para Sahabat yg diberi tugas oleh Nabi dalam mencatat wahyu telah menghapus sebagian besar isinya. berdasarkan dugaan ini akhirnya ditambahkan lah isi al Qur'an dan merevisi ayat2 nya, sehingga Al Quran yg ada pada mereka 3 kali lebih tebal dari Al Quran yg sesungguhnya.

3. Tidak menerima riwayat atau sumber hukum dari selain 12 imam , karena mereka dianggap Ma'sum sebagaimana Ma'sumnya para Nabi.

4. Taqiyyah, yaitu upaya sesat ajaran ini untuk menarik pelan-pelan orang masuk ke dalam Syiah. taqiyyah dilakukan dengan menyembunyikan dan membohongkan ajaran sesat Syi'ah yg sebenarnya, sehingga ketika orang sudah berada dalam lingkaran ajaran syariah akan mengetahui secara jelas kebusukan ajaran ini, dan seketika itu dia akan sulit menghindar keluar dari Ajaran Syiah karna terbatasi dengan hukum konskwensi yang ada didalamnya. Di dalam kitab suci Syiah "Al Kafi" menyebutkan bahwa setiap warga Syiah wajib ber-Taqiyyah, sebagaimana "Al khumaini" salah seorang pembesar imam syiah saat ini bersabda dalam Al Kafi " Inna tis'ata a'syaruddin Fit Taqiyyah, wa la diina liman la Taqiyyata lah" (sesungguhnya 19 pokok ajaran agama (syiah) berada dalam Taqiyyah, dan barang siapa tidak ber-Taqiyyah maka dia (dianggap) tidak Beragama).

5. Menganggap Tidak ada Jihad fii Sabilillah, sebab 12 imam Syiah ini telah wafat, dengan begitu ajaran ini sudah menghapus Resolusi Jihad. 
II. Syiah Zaidiyah 
Mereka adalah para pengikut Zaid bin Ali bin Husain, alias cicit sayyidina Ali bin abi thalib ra. yang sekarang berada di Yaman, ada kemiripan secara mendasar ajaran pokok syiah ini dengan Ahussunnah Wal Jamaah. Sekte Syiah zaidiyah masih tergolong ketegori ringan atas kekeliruan dalam manhajnya, artinya tidak seculas dan se-ekstrim Syiah Imamiyah dan Syiah Ismailiyah. Inti ajaran yang paling mencolok pada sekte syiah ini hanyalah ''Afdoliyah kepada Ali diatas para sahabat yg lain", dengan kata lain lebih mengutamakan sahabat Ali diatas sahabat-sahabat Nabi lain nya, tanpa ada klaim kafir dan tidak merubah konten Al Quran. Syiah sekte Zaidiyah tidak memberlakukan Taqiyyah.
III. Syiah Ismailiyah
Merupakan para pengikut Ismail Bin Ja'far as shodiq, mereka adalah para pendahulu Dinasti Fathimiyyah. dalam sekte Syiah ini terpecah menjadi dua golongan, diantaranya ada yang bertindak menuhankan para imam, sementara sisanya meyakini apabila salah seorang imam telah wafat maka dia bisa kembali hidup dengan wujud Reinkarnasi. 
golongan tersebut salah satunya bermarkas di Bombay India, bernama "Bahrah" sementara lainnya di "Aghokhoniyah" berlokasi di Salmiyyah, Suriyah dan negara bagian timur Afrika.
Sekte ini menjalankan 5 rukun islam dan menambahkan satu rukun, bernama "Thaharat", yaitu meyakini keharaman Rokok, segala bentuk music dan bioskop. Sementara dalam segi ibadah, sholat misalnya, mereka selalu mengumpulkan 2 waktu shalat menjadi satu waktu, alias menjamak, sholat Dhuhur dan Ashar , serta shalat maghrib dan isya' tanpa udzur dan alasan yang bisa diterima, sehingga dalam Syiah Ismailiyah waktu shalat yang seharusnya ada 5 waktu diringkas menjadi 3 waktu sholat, dan sekte syiah Ismailiyah ini tidak pernah menganggap adanya ibadah Sholat Jum'at.

IV. Syi'ah Nushoiriyah
Adalah garis ajaran yang mengekor kepada tuntunan Muhammad bin Nushoir, sekte Syiah ini diberi nama "Alawaiyyin", dan berpusat di Suriya ketika diduduki oleh Perancis.
ajaran2 pokok nya adalah :
1. Meyakini Ali bin abi Thalib yang sepatutnya menjadi khalifah pasca wafatnya Nabi, bukan Abu bakar, Umar dan Ustman.
2. Menyakini imam-imam syiah ini lebih Maksum dari para nabi (Anbiya').
3. Taqiyyah. (sebagaimana Syiah Imamiyah)
4. Meyakini kebenaran para imam dalam mentafsirkan Al Qur'an, karna para imam dianggap Maksum.

Secara aqidah Syiah Nushoiriyah mengintrepretasikan hakikat "uluhiyah" ketuhanan itu satu dengan tiga bagian, yaitu yg pertama adalah Ali sebagai hakikatnya, Muhammad sebagai Hijabnya dan Salman al Farisi sebagai Wasilahnya. 
Ali bin Abi Thalib dianggap oleh Syiah ini sebagai "Robbul Alamin" (tuhan semesta alam) dan Al Quran adalah ciptaannya, serta semua Rasul yang pernah diutus di muka bumi ialah bertujuan untuk menyampaikan risalahnya.

V. Syiah Ad Daruzi
Para pengikut Abi Muhammad Ad Darozi, sekte Syiah ini adalah pecahan dari Syiah Ismailiyyah. Sesudah lepas dari inangnya sekte ini berpindah ke Suriyah dan Libanon, hingga akhirnya menetap disana. Ajaran ini terus disebarluaskan dan dikembangkan. Sekte ini juga menganut Taqiyyah sama seperti Ismailiyyah dan Imamiyah, serta meyakini terjadinya Reinkarnasi pada para Imam nya. 
Ajaran Syiah Daruzi membagi 3 tingkat (derajat) pada para penganutnya, pertama : orang-orang yg berakal, yakni para imam (pemuka agama), kedua : orang-orang yang mempelajari seluruh ajaran syiah Daruzi dan senantiasa mengamalkannya dan ketiga : orang-orang biasa dan dianggap bodoh karena tidak tahu-menahu tentang ajaran Sekte ini.
Kelompok ini sengaja tidak meambangun Masjid untuk menunaikan shalat berjama'ah, sebab dalam aturan ajarannya sholat dijalankan secara sendiri-sendiri (munfarid), mereka juga tidak berpuasa, mereka hanya akan berpuasa setelah mendapat perintah dari para Imamnya. Sementara destinasi Haji pada syiah ini bukan di Makkah, melainkan di sebuah tempat di kota Hashobiyah, Beirut. Hukum nikah Sekte ini menghalalkan berapapun Jumlah istri, tidak ada talak Roj'i dan tidak ada hukum Mawarits.

Demikianlah 5 sekte Syiah yg dianggap paling berbahaya dalam kacamata Aqidah Islam Ahlussunnah wal jama'ah. Semoga memberi manfaat.
 
Sumber : Kitab "Fatawa Kibar ulama Al Azhar As Syarif Fii An Syi'ah"
 

1 comment: